Game Tata Bahasa ESL untuk Anak-Anak – Cara Mengajar Tata Bahasa Dengan Permainan di Kelas EFL

 

Salah satu alat pengajaran terpenting yang dimiliki guru di kelas EFL adalah pengajaran bahasa asing melalui permainan. Bermain bukan hanya cara paling alami anak-anak belajar bahasa, tetapi penulis seperti Hadfield dan Rixon menunjukkan bahwa permainan harus memiliki tempat sentral dalam pengajaran bahasa karena beberapa efek menguntungkannya: permainan menciptakan suasana yang bersahabat di kelas, menyenangkan dan santai. Penny Ur berpendapat bahwa bermain game dalam pelajaran EFL perlu dilakukan karena game memberikan konteks yang bermakna bagi pelajar. Rinvolucri berpendapat bahwa permainan membantu meningkatkan aktivitas dan keterlibatan siswa dalam pembelajaran bahasa.

Terlepas dari semua keuntungan yang dijelaskan dari bermain game di kelas EFL, pengajaran tata bahasa melalui permainan sering tidak disukai, karena kebanyakan orang berpendapat bahwa tata bahasa adalah bagian yang paling penting dan sulit dari bahasa asing. Oleh karena itu tata bahasa harus diajarkan dengan cara ‘serius, akademis’ dan bermain game dalam pelajaran tata bahasa adalah buang-buang waktu atau permainan hanya boleh digunakan di akhir pelajaran atau yang disebut pengisi waktu. Namun demikian, penelitian di bidang ini telah menunjukkan bahwa menguasai tata bahasa happy mod dengan baik berarti menekankan pada kelancaran dan kegiatan berbicara di mana struktur tata bahasa diulang dan dipraktikkan secara melimpah. Permainan sangat membantu siswa untuk berlatih dan merevisi segala jenis struktur tata bahasa dan bagi guru untuk melengkapi buku teks biasa dengan latihan tata bahasa yang bermakna dan efisien.

2. Cara menggunakan permainan tata bahasa di kelas EFL

Saya ingin menjelaskan di sini bagaimana anak-anak dapat diajari tiga struktur tata bahasa yang penting dan sulit melalui permainan:

Game 1. Mengajar tata bahasa di kelas EFL: Preposition Challenge (latihan kosakata: di, di, di bawah, di belakang, di antara, di depan)

Saat mempelajari kata depan, pembelajar sebagian besar berada di tahun kedua pembelajaran bahasa Inggris di sekolah dasar. Anak-anak telah memperoleh beberapa kosakata dari topik-topik seperti: warna, angka, berbicara tentang diri sendiri, rumah dan tempat tinggal, furnitur, tempat, binatang, dan sebagainya.

Perkenalkan 3 hingga 6 kata depan baru ke kelas menggunakan benda-benda yang Anda miliki seperti pena, buku, dan perabotan kelas. Perlihatkan kepada kelas preposisi yang berbeda dan mintalah anak-anak meniru Anda. Beri tahu kelas untuk mengangkat pena dan buku. Masukkan pena ke dalam buku. Letakkan pena di bawah buku. Letakkan buku di pena. Letakkan pena di siku Anda. Letakkan pena di antara jari-jari Anda. Dan untuk tertawa, jika cocok, letakkan pena di hidung Anda tetapi dengan lembut!

Secara bertahap, terus memberikan instruksi tetapi berhenti menunjukkan kepada anak-anak, yang harus melakukannya sekarang dari pemahaman saja, bukan menyalin. Tunjukkan lagi jika perlu dan lanjutkan sampai sebagian besar kelas mengingat lima atau enam kata depan. Jangan melanjutkan sampai setiap anak tahu setiap preposisi – itu akan melelahkan.

Kemudian minta anak-anak untuk bergerak di sekitar kelas. Pietro berdiri di belakang Anna. Mainkan permainan tebak-tebakan di mana Anda menyembunyikan suatu objek dan orang lain menebak di mana letaknya.

Game 2. Mengajar tata bahasa di kelas EFL: countability: a/some/any

Penggunaan a/some/any seringkali sulit bagi anak-anak, terutama bagi mereka yang bahasa ibunya tidak memiliki artikel dan/atau konsep countability yang berbeda.

Toko-A-Holics

Persiapan: Minta anak-anak untuk mengumpulkan semua jenis gambar dan paket barang yang mereka beli di toko: mis. kotak susu, kertas pembungkus coklat. Mereka dapat melabelinya di rumah dengan kata-kata bahasa Inggris: mis. beri label pada botol jus dan tulis: jus jeruk atau mereka dapat membawa paket ke kelas dan guru membantu memberi label. Dengan demikian Anda dapat merevisi penggunaan a/and/some dengan mengulangi: Ini apel, ini susu. Bawa atau hasilkan uang palsu, atau cukup gunakan secarik kertas dengan nomor di atasnya. Saat anak-anak diminta untuk melakukan dialog singkat dalam permainan ini, latihlah beberapa kalimat yang berguna, misalnya: ‘Saya ingin beberapa pisang’ dengan permainan balapan kalimat. Kemudian biarkan anak-anak membuat toko mereka menggunakan meja kelas sebagai kios dan mengatur barang-barang mereka di atasnya. Saat bermain dengan seluruh kelas, biarkan sepertiga kelas menjadi penjaga toko dan yang lainnya menjadi pembeli.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.